Sejumlah ulama Salaf telah pengsan ketika membaca Al-Qur’an.

Banyak pula yang mati dalam keadaan membaca Al-Qur’an.

Riwayat dari Bahzin bin Hakim bahawa Zurarah bin Aufa seorang tabi’in yang mulia mengimami sejumlah orang dalam sembahyang fajar. Dia membaca Al-Qur’an sehingga ayat:

“Jika ditiup sangkakala maka waktu itu adalah waktu(datangnya) hari yang sukar.”
(QS Al-Mudaththir 74:8-9)

Tiba-tiba dia tumbang dan mati. Banzin berkata:
“Aku termasuk orang-orang yang memikulnya.”

Ahmad bin Abul Hawari ra yang dijuluki Raihanatus Syam sebagaimana dikatakan oleh Abul Qasim Al-Junaidi rahimahullah, apabila dibacakan Al-Qur’an dekatnya, dia menjerit dan jatuh pengsan.

Subhanallah!

Alangkah bahagianya mereka.

Bagaimana dengan kita?

Dengarnya kita-kita ni juga ramai yang pengsan seketika sewaktu membaca al-Quran. Alhamdulillah...

Tapi sayangnya kita pengsan bukan kerana takutnya merasakan azab Allah Taala, tapi pengsan kerana mengantuk yang amat sangat. Astaghfirullah...

Moga Allah Taala ampunkan dosa hamba-Nya ini yang sering menzalimi diri sendiri.

Kata Ibn Masruq, pada suatu hari Rabia'ah al-Adawiyah telah lalu dimajlis Soleh al-Murra, lalu Soleh berkata,

"Siapa yang berterusan mengetuk pintu ketuhanan Allah akhirnya ia akan dibuka," lalu dijawab oleh Rabia'ah al-Adawiyah, " Pintu itu terbuka tapi kamu lari daripadanya. Bagaimanakah kamu boleh sampai kepada matlamat perjalanan sekiranya kamu tersalah jalan sejak dari langkah yang pertama lagi? Bagaimanakah seseorang hamba itu dapat membebaskan dirinya daripada pengaruh jahat nafsunya sedangkan ia sentiasa dikuasai oleh syahwat? Atau bagaimanakah seseorang itu mampu membebaskan dirinya daripada kongkongan hawa nafsu sedangkan ia tidak menegah dirinya daripada melakukan dosa-dosa?"

Kata al-Sulamiy, Ibn Abu Dunya berkata, para ahli hikmah berkata,

"Janganlah kamu meletakkan harapan yang tinggi untuk mendapat kejayaan menuju Allah sedangkan dirimu diselaputi dosa."

Rawatannya ialah sepertimana kata Sarij al-Saqati,

"Hendaklah kamu sentiasa menurut jalan hidayah, mempastikan segala pemakanan bersumber daripada yang halal serta menyempurnakan ketakwaan kepada Allah."

Abdul Ghani,penyair sufi yang fasih di lidahnya bermadah;

Ya Allah…Ya Rahman…Ya Rahim…

Allah Rabbi aku minta izin
Bila suatu saat aku jatuh cinta
Jangan biarkan cintaku untuk-Mu berkurang
Hingga membuatkanku lalai akan adanya Engkau

Allahu Rabbi aku punya pinta
Bila suatu saat aku jatuh cinta
Penuhilah hatiku dengan bilangan cinta-Mu yang tidak terbatas
Biar rasaku pada-Mu tetap utuh

Allah Rabbi
Izinkan bila suatu saat aku jatuh hati
Pertemukanlah kami
Berikanlah kami kesempatan untuk lebih mendekati cinta-Mu


Allah Rabbi
Pintaku yang terakhir adalah seandainya aku jatuh hati
Jangan pernah kau palingkan wajah-Mu dariku
Anugerahkanlah aku cinta-Mu
Cinta yang tak pernah pupus oleh waktu.



********

MAWAR BERDURI

Pesanan buat diriku yang sering lalai pada Pencipta;

Firman Allah SWT yang bermaksud,

".... Sesungguhnya nafsu manusia itu sangat menyuruh kepada kejahatan ...."


Cinta bukanlah alasan untuk menurutkan nafsu bermesra dan berfoya-foya tanpa perbatasan syariat.

Cinta sejati adalah cinta yang tak dicemari kemurkaan Allah Taala dan terpelihara kesuciannya hingga syariat menghalalkan.

Mengapa ingin untuk terlalu memuja cinta manusia sedangkan Penciptamu lebih berhak untuk dicintai.

Layakkah cintamu di gelar cinta kerana Allah sedang si dia yang kau ingati saban waktu mengatasi Pencipta cinta, yang menganugerahkan cintamu padanya, yang mengatur pertemuanmu dengannya???

Tidak malukah kau yang mengaku cintanya kerana Allah sedangkan jalannya tidak syaro’, bukan di atas landasan Allah Taala. Penuh khayalan dan kelalaian daripada mengingati Allah!

Inikah balasan kau pada Allah Taala terhadap cinta pemberiannya.

Jika benar kau mensyukuri Allah Taala kerana mengenalkan kau dengan insan seistimewa si dia, kau tidak sepatutnya mengetepikan Allah dalam setiap tindakan kau agar cinta kau dikawal oleh syaro’;

Bukan dengan bergurau senda,
ber 'dating' berdua,
Menelefonnya setiap hari untuk mendengar suaranya selalu,
nak sms selalu,
nak tengok kelibatnya selalu;
hinggakan kalau boleh tengok atap kolejnya saja, itupun dah mengubat rindu.

"Alah, saya hanya nak missed call dia untuk bangun tahajjud je, apa salahnya??"

Benarkah syariat menghalalkan hubungan yang sebegitu??

Alangkah jijik dan memualkan wahai diri andai begitulah cintamu yang bertopengkan cinta Allah itu.

Tidak malukah wahai diri andai keburukan yang kau lakukan itu dipaparkan di skrin utama di mahsyar kelak. Disaksikan oleh seluruh hamba ciptaan-NYa??

Bertaubatlah wahai diri,
Sementara masa masih di beri,
Moga kemenangan yang di cari,
akan kau miliki di kemudian hari.

********

Ya Allah,

Ku bermohon pada-Mu ya Allah,
Jauhkanlah kami dari cinta yang melalaikan kami dalam mendirikan ibadah kami kepada-Mu,
Tetapkanlah pemikiran dan perjuangan kami hanya untuk agama-MU,
Jauhkanlah kami dari khayalan yang kotor,memualkan bahkan amat menjijikkan,
Jauhkanlah kami dari cinta yang semakin menggelapkan hati kami yang telah sedia kotor ya Rabb,

Kami terlalu lemah ya Allah,
Lemah dalam menghadapi tipuan syaitan yang mendatangi dari setiap sudut dan penjuru,
Nafsu yang senantiasa membujuk kami agar melakukan tindakan yang menimbulkan kemarahan-Mu ya Allah.

Tolonglah kami ya Allah..
Bantulah Kami ya Allah..

Jadikanlah kami orang yang meyakini perancangan-Mu ya Allah,
Jauhkanlah kami dari terjerumus dalam kalangan orang yang krisis dalam meletakkan tawakkal kepada-Mu.
Golongkanlah kami dikalangan orang yang berjaya di saat kita bertemu kelak ya Rabb.
Amin,amin ya Allah...

"Jika kamu ingin membina dan menyuburkan kehidupan akhirat kamu, terlebih dahulu hendaklah kamu mematikan keinginan terhadap (keseronokan) kehidupan duniawi. Kamu tidak akan dapat berdampingan dengan Allah sehingga kamu mematikan keinginan nafsu kamu kepada perkara-perkara yang keji."

Hal ini disebut oleh Yahya Bin Mu'az, katanya

"Sesiapa yang menghampirkan diri kepada Allah dengan hati yang mendalam, Allah akan memelihara jiwanya daripada godaan nafsu. Cara menguasai hawa nafsu itu ialah melakukan perkara-perkara yang tidak disukainya, kerana nafsu itu selama-lamanya tidak akan tunduk kepada kebenaran."

MOGA HIDUP DAN MATI KAMI ADALAH BENAR-BENAR HANYA UNTUK-MU YA ALLAH..


Jika hari ini seorang Perdana Menteri berkuasa
Jika hari ini seorang Raja menaiki takhta
Jika hari ini seorang Presiden sebuah negara
Jika hari ini seorang Ulama’ yang mulia
Jika hari ini seorang Peguam menang bicara
Jika hari ini seorang Profesor petah bersyarah
Jika hari ini seorang Penulis terkemuka
Jika hari ini seorang Doktor pakar segala
Jika hari ini seorang Akauntan hebat kira-kira
Jika hari ini seorang Eksekutif syarikat ternama
Jika hari ini seorang Jurutera yang berjaya
Jika hari ini siapa sahaja menjadi dewasa;
Sejarahnya dimulakan oleh seorang guru biasa
Dengan lembut sabarnya mengajar tulis baca!


Ada beberapa kenangan yang tak dapat saya lupakan semasa di bangku sekolah:

Ustaz zakaria mendenda saya berdiri setelah melihat saya tersengguk-sengguk mengaji quran di hadapannya pada waktu subuh. Ustaz akhirnya memberikan saya peluang untuk terus tidur di asrama setelah melihat saya akhirnya tumbang di hadapannya sebab tertidur juga semasa sedang berdiri. hehehe... terima kasih ustaz.

Guru besar Hawari memuji saya kerana mendapat johan merentas desa tahap satu semasa darjah 3.Beliau juga turut memuji saya kerana mendapat tempat ke-10 (hadiah yang terakhir) merentas desa semasa berumur 10 bagi tahap dua kerana saya telah pengsan sebaik sampai di garisan penamat. Al-fatihah untuk beliau. oh, saya benar-benar merindui cikgu.

Ustazah sazni yang sanggup berkongsi bekal makanan yang di bawanya ke sekolah hampir setiap hari kerana mengajar kami matematik tambahan pada waktu petang. Terima kasih ustazah kerana sanggup bersabar dengan 'kelambatan saya'. Saya paling suka nasi lemak dan puding buah laici ustazah.

Tanpa guru… siapalah saya, siapalah kita hari ini. Terima kasih guru, ustaz, ustazah. SELAMAT HARI GURU!!!

Istimewa buat us Salman Maskuri. Terima kasih kerana meluangkan masa mengajar kami untuk lebih tawadhuk dengan ilmu. Keberkatan ilmu adalah paling penting. Terima kasih juga kerana telah mentaakhikan saya dengan aini kelop dan yati dalam kelas us dulu. Sungguh kami rindukan didikan us. Kadang tu selalu juga kawan-kawan saya kata diorang jeles bila us bagi tumpuan kat adik-adik tib. Saya rasa takpe je, itukan aulawiyat. Kami doakan us berjaya untuk dalam peksa master us ni.

Paling kami sayang, Syeikh Hussin. Sungguh, pengorbanan yang kau curahkan dari sudut masa dan kesabaran dalam mendidik kami terutamanya untuk memahami madah Qiraat amat mengharukan. Sungguh, saya begitu insaf setiap kali melihat syeikh hanya berbasikal ke sana sini. Doakan kami najah cemerlang ye syeikh.

Khusus buat us Bass, us Said dan Ustazah manal terima kasih atas pengorbanan kalian yang berusaha untuk berbahasa fushah agar kami lebih faham pelajaran yang di ajar. Terima kasih us Bass kerana menyergah saya setiap kali saya tertidur dalam kelas.

Tidak lupa buat semua teman-teman yang pernah tolong ajar saya untuk memahami kitab, qiraat, sume pelajaran lah. especially, Ain, Azah, Bai, Tini dan Pipah.Thank you very much. i luv u all. Saya merindui Cikgu suniza dan cikgu Intan.Hehehe...

P/s; semalam us Jalal ada banyak bg tips. Tentang Quran paling best. Ada masa nanti saya masukkan ye kawan-kawan..

DIA

Hembusan sang bayu sesekali menyapa mesra dari tingkap biliknya yang sengaja dibiarkan sedikit terbuka malam itu.

Bertemankan unggas yang saling bersahut-sahutan di luar , kedengaran sayup-sayup bacaan al-Quran memecahkan kesunyian malam. Malam ciptaan Ilahi yang begitu mendamaikan.

Seorang hamba penuh kesungguhan, khusyuk berteleku mengalunkan kalam Ilahi. Tekun menghayati amanah yang di beri.

Menghafaz al-Quran tidak semudah memetik jari. Tanpa putus asa sang hamba tersebut melaksanakan tuntutannya sebagai seorang hamba. Memenuhi perintah Allah s.w.t. yang di sebut di dalam al-Quran yang bermaksud:

“Wahai orang berselimut (Muhammad) , Bangunlah (untuk solat) di malam hari, kecuali sedikit (daripadanya), (iaitu) seperduanya atau kurangilah seperdua itu sedikit, atau lebih dari seperdua itu. Dan bacalah al-Quran itu dengan perlahan-lahan. Sesungguhnya Kami akan menurunkan kepadamu perkataan yang berat.”

(Al-Muzammil;1-5)


Cita-citanya amat murni, impiannya juga begitu tinggi.

Terasa sejuk mata hati melihat dan membaca al-Quran saban hari. Apatah lagi sementelah pulang dari kunjungan ke maahad tahfiz al-Quran dua tahun lepas. Perasaan kuat untuk menjadi hamba pilihan seperti kanak-kanak di situ semakin kuat.

“Ya Allah, sungguh hati ini begitu kepingin menjadi persis mereka.” Hati kecil dia bersuara perlahan.

“Menghafaz al-Quran perlukan persediaan rohani jasmani.” Nasihat akhir Ustazah Kasmah kepada dia semasa kami berjabat tangan sebelum pulang.


Dia menyimpan tekad.

“Mungkinkah ada peluang selepas ini?”

“ InsyaAllah, kau boleh melakukannya.” Hati besar memberikan keyakinan.


Al-Quran terus di baca berulang kali. Dari satu ayat berpindah ke ayat yang lain. Dia membaca dan cuba menghafaznya dengan tekun agar kalam Allah Taala yang dibacanya meresap ke lubuk hati. Membersihkan hati yang penuh noda, berpalitan dosa, karat-karat dunia dan mazmumah.


Dia berdoa dalam lirih dan sendu.

“Ya Allah! Pinjamkanlah ayat-ayat-Mu kepadaku ya Allah. Masukkanlah ia ke dalam hatiku, hamba-Mu yang dhaif agar ia membuahkan peribadi mulia seperti mana yang pernah Engkau kurniakan kepada hamba-hamba-Mu yang telah Engkau pilih sebelumku….Tolonglah hambaMu ini ya Allah…..pilihlah aku untuk menjadi pemelihara kalimah-Mu yang berat ini ya Allah…….”


Biarpun hari-hari yang dilalui penuh ujian. Namun, bertemankan ketabahan, dia teruskan juga hidup menjalani imtihan sekadar daya.


Kata doktor barah tulang belakang yang dihidapinya sudah sampai ke peringkat serius. Sekiranya pembedahan segera tidak dilakukan, harapannya untuk hidup hanya tinggal beberapa bulan sahaja lagi.


Biar tuhan saja memberi ganjaran. Dia pasrah segala ketentuan.


“Itulah, sibuk jaga hal orang. Pelajaran sendiri terkandas. Orang lain lulus bahagia tapi awak tu...” Sejak akhir-akhir ini, banyak benar kata-kata sedemikian dilemparkan kepadanya.


“Tidak bukan itu niatku. Aku perlu tabah. Mungkin ini ujian buat memenuhi impianku yang Allah Taala rahsiakan. Pastinya ini juga tarbiyah Tuhan buatku di Ardu kinanah ini..


Air mata dia mengalir deras.


Alhamdulillah, tahun dua dia I’adah pada tahun lepas menyaksikan dia berjaya mengkhatamkan talaqqi al-Quran tamam 30 juzu’. Bermula pada saat itulah dia berazam dan terus berusaha untuk menamatkan hafalannya pula.


Dia bersyukur kerana Allah Taala telah menggantikan tahun tersebut dengan impian yang terlalu bernilai. Dia merasakan nikmat yang Allah Taala telah kurniakan merupakan satu tanggungan yang Maha berat untuk dijaga dan disuburi.


Dalam esak dan tangis dia akhirnya terlena. Terlena bersama impian dan tekad.


Dalam suram berjalan seorang tua berkaki tempang menghampiri dia.

Berbekalkan tongkat jalanya tampak begitu payah sekali.

Lelaki tua itu tiba-tiba tersungkur.

Perlahan-lahan dia cuba mendekati lelaki tua itu. Menyapu habuk kotor yang melekat pada pakaian tubuh tua tersebut.

“Siapa kau?” Dia bertanya lembut.

Lelaki tua itu hanya memandang kepada dia. Pandangan yang sukar di tafsirkan.

Tanpa sepatah kata, lelaki tua itu kembali bangun meski payah. Meninggalkan dia terpinga sendirian.

“Tunggu.” Dia cuba menahan lelaki tua itu.

“Aku sepertinya pernah bertemu dengan engkau sebelum ini. Bukankah kau yang….. Tapi keadaanmu tidak seperti ini. Mengapa Eh…kenapa?....kenapa kau jadi begini??? Kenapa pakaian kau penuh dengan darah??” Dia seakan tergagap dalam bertutur.

“Engkau benar-benar kepingin untuk mengetahuinya? Mari aku tunjukkan…Apa dan siapakah yang menyebabkan aku jadi begini…” Jawab orang tua bersuara parau itu.

Dia terpegun seketika.

Kelihatan sekumpulan siswi sedang tekun membaca dan menghafaz al-Quran.

Tiba-tiba seorang dari mereka menutup Al-Quran lalu mengeluh:

“Hisyyyyyyyyh…..susahlah…. Dari semalam aku ngapai tak dapat-dapat lagi…..macammana nak hafaz ni… dah lah tinggai minggu depan je nak peksa..”

“Hei lisa, hari tu kan aku tengok Amy lah…ya Rabbi…dressing kalah artis…..dengan bunganya…perfume jangan katalah….semerbaknya, sepuluh batu dah boleh bau…lawalah tu agaknya….hai…perasan betul…” Seorang dari mereka tiba-tiba mencelah.

“Eh,eh, apa kau kata?” Sampuk teman mereka yang pertama.

“La……..engkau ni….aku kata, aku ada tengok Amy baru ni….dressing dia kalah artis….tak dengar ke….??”

“Camne ni kitab banyak aku tak usik lagi ni…” Teman yang lain pula bersuara.

“Aku pulak sebenarnya risaukan oral Al-Quran. Fed up lah. Hmmmm, doktor mesti tanya awal maqra je kan…..? aku yakin maqra’ 1,2,3,4 ni mesti masuk punya lah…”

“Aku setuju…Aku nak score malam periksa nanti. Alah, setakat awal maqra’ satu malam boleh prepare punya lah…ngulang untuk masuk peksa je dah lah…asal boleh jawab…kan senang…buat apa nak susahkan diri…”.

“Betul tu….aku memang sibuk giler lah sekarang ni…giler pun tak macam aku…banyak keje beb….hafal gitu memang orait sangat lah…doktor bukannya tanya banyak pun…2, 3 ayat je….alah, kau buat muka seposen...lepas jawab tu kau tiup-tiup lah ayat pengasih kat dia sikit….hahahaha…..

Ketawanya disambut rakan-rakan lain..

Mereka itulah antara yang telah mencacatkan aku….aku benar-benar pedih…tak berdaya….tolonglah, kasihanilah aku… Air mata bercucuran membasahi janggut milik lelaki tua berbongkok itu.

Lihatlah….. Betapa mereka begitu berani mempermainkan Kalam Allah Taala.

“Subhanallah.”

Bagaimanakah aku dapat membantumu?

Tanpa mempedulikan soalan dia, orang tua itu menundingkan jarinya ke satu sudut yang lain. Matanya kelihatan berkaca-kaca.

bersambung..........................................

“Kemudian Kami jadikan Al-Quran itu diwarisi oleh orang-orang yang Kami pilih dari kalangan hamba-hamba Kami; maka di antara mereka ada yang berlaku zalim kepada dirinya sendiri (dengan tidak mengindahkan ajaran Al-Quran) dan di antaranya ada yang bersikap sederhana dan di antaranya pula ada yang mendahului (orang lain) dalam berbuat kebaikan dengan izin Allah. Yang demikian itu ialah limpah kurnia yang besar (dari Allah semata-mata).”
(SURAH FATIR; 32)

Allah Swt mengangkat darjat Ahl al-Qur’an (manusia yang senantiasa berinteraksi dengan Al-Qur’an) menjadi keluarga Allah Swt. (HR. Imam Ahmad)



Sesi perbincangan teknik menjawab soalan al-Quran Tahriri, Ulumul Quran dan Tarikh Mushaf kami buat di Nujhi 1 pagi itu.

Oleh kerana ramai yang jadi burung hantu musim imtihan ni, maka ramai jugalah yang terbabas tidurnya selepas subuh hari tu. Di tambah pula subuh yang awal pada masa tu (jam belum tukar), jadi ada jugalah insan yang tak tidur lansung waktu malam sehingga subuh, selesai je solat subuh baru tidur.

Ada orang kata memang mantaplah orang yang stail studi macam ni. Tepuk dada, tanya selera. Ada benarnya.. Namun, secara peribadi, saya kurang bersetuju, meskipun ada juga baiknya. Kenapa? Sabar… saya akan terangkan nanti.


AL-QURAN ITU MUKJIZAT

“Awak dah I’adah Quran berapa juzu’?" tanya seorang teman pada teman saya di sebelah kiri.

“Tak tahulah awak, saya ni kejap i’adah sini, berlubang sana, korek sini, bocor sana. Pening kepala di buatnya…tak tahu nak i’adah mana. Risau lah…"Jawab teman saya yang seorang lagi.

“Awak ngulang camne ye Fizah?” tanya teman saya lagi

“Saya pun macam awak juga.” Saya cuba untuk menenangkan kawan saya yang bertanya. Meskipun dalam hati bagai tsunami saya rasakan bila mendengar target soalan yang dibuat oleh teman-teman semasa perbincangan tadi.

Apa yang dapat saya simpulkan hasil dari perbincangan tersebut, nak tak nak kita kena masyi 30 juz. itu je..

Bantulah kami dalam mengingati kalam Mu ya Allah.. Kami teramat lemah..


TIP MENGULANG QURAN YANG BERKESAN


Sejak kecil kita diajar untuk menghormati al-Qur’an semata-mata kerana ia adalah al-Qur’an, bukan kerana pengetahuan tentang apakah al-Qur’an dan peranannya kepada kita sebagai seorang Islam.

Sembilan tips menelaah al-Quran yang saya dapat:

1. Memiliki sikap ingin menelaah al-Quran
2. Membersihkan prasangka bahawa menelaah al-Quran akan menyebabkan kesesatan
3. Menyedari bawa al-Quran di turunkan oleh Allah
4. Menyedari bahawa al-Quran ditujukan kepad diri kita sendiri
5. Menjadikan al-Quran sbg pemimpin bukan sebaliknya
6. Membebaskan al-Quran dari batasan orang, masa dan tempat
7. Tidak memandai-mandai sendiri dalam mentafsirkan al-Quran
lagi dua saya lupa apakah dia, jika terjumpa nanti saya akan masukkan ye.


Ada banyak tips mengulang al-Quran, namun InsyaAllah saya akan cuba kongsikan dengan sahabat-sahabat sedikit daripda tips yang saya kutip daripada beberapa orang muallim, rakan juga sedikit tip yang saya amalkan.


*Pemakanan

Ada orang kata, makanlah apa sahaja, kalau tak ngulang tak dapat juga. Ya, saya setuju. Perkara ini turut dipegang oleh Ustaz Hamzah yang menjadi Imam Besar Masjid Negara sekarang. Namun saya lebih suka amalkan kena rajin “ngulang al-Quran dan jaga pemakanan”. Bukankah makanan mempengaruhi hati?

Selalu amalkan minum madu awal pagi dan sebelum tidur. Masa saya sekolah dulu, abang saya gemar membelikan saya badam dan zabit. tapi badam kan mahal sekarang ni? Jadi amalkan je ‘makan balah bil luz’. Ataupun beli kurma kering, rendam dalam air susu, lebih sedap lagi berkhasiat.


*Mengulang dalam solat

Untuk Ingatan yang kuat, kena rajin baca dalam solat, lagi-lagi kalau dapat bawa dalam solat di tengah malam” pesan seorang pensyarah saya.

Saya ada beberapa orang sahabat di Shoubra, namun suka saya kali ini untuk membawa sahabat-sahabat cerita seorang teman saya ustaz Syarafuddin yang baru sahaja mendirikan rumahtangga bersama adik juga sahabat baik saya Hanifah Mazlan yang kini masih menuntut di tahun 2 Universiti Mu’tah Jordan. Alhamdulillah bait muslim akhirnya menjadi bait al-Quran.

Seoarang teman rapat saya pernah bercerita tentang beliau tentang cara beliau menjaga hafalan beliau. Mulanya memang kami tidak tahu, tapi setelah dikorek, akhirnya terbongkar juga.

Beliau istiqamah mengulang al-Quran dalam tahajjud. Kata beliau meskipun penat dalam mengurus urusan organisasi beliau akan cuba gagahkan juga diri untuk bangun, walaupun hanya dengan solat secara duduk.

Bagaimana dengan kita? Saya sendiri sangat culas, apatah lagi jika badan terlalu penat, maka sering juga saya tidak terbangun awal sebelum subuh.

Saya masih lagi ingat cerita Ustaz Zamri Shapiq semasa kami masih menuntut di Darul Quran suatu masa dahulu tentang cerita seorang pensyarah yang di temuduganya untuk pengambilan Pensyarah Jemputan Tasmi’.

Kesemua solan al-Quran yangh di ajukan oleh ustaz Zamri berjaya dijawab dengan baik dan lancar oleh ustaz yang ditemuga tersebut menandingi calon-calon sebelumnya. Maka apabila ustaz tersebut di tanya bagaimana caranya dia menjaga hafalan, Dengan tenang ustaz tersebut menjawab:

“Saya cuba mengulang sebanyak yang mungkin, terutamanya pada bulan ramadhan. Pada bulan ramadhan tersebut saya akan pastikan saya akan mengulang juz yang saya I’adah dalam sehari sebnyak 10 kali. Ini bermakna jika di darab, saya akan cuba mengkhatamkan al-Quran sekurangnya sebanyak 30 kali”

Aduh, tergamam dan terlopong sebentar saya mendengar cerita ustaz Zamri tika itu. Untuk saya khatamkan sekali dalam sebulan pun sudah begitu rumit, apatah lagi 30 kali. Satu motivasi untuk saya.

Saya juga tertarik untuk berkongsi dengan sahabat kisah allahyarham al-fadhil us Shahminan yang kami kasihi yang telah kembali ke rahmatullah pada tahun 2003 tidak salah saya akibat sakit dalam perut (moga rohnya dicucuri rahmat. al-fatihah), tentang cara beliau menjaga hafalan al-Quran.

Beliau sangat gemar jika perjalanan dia untuk mengajar ke Darul Quran ada traffic jammed. Tabiat yang pelik bagi kita kan? Tapi bagi beliau, itulah masa yang paling disukainya kerana semakin banyak dan panjang perjalanan traffic jammed tersebut, maka semakin banyak al-Quran yang dapat di ulang.

Satu perkara yang cukup memberi kesan kepada saya dari cerita seorang teman saya ialah beliau sangat teringin untuk mati sebaik sahaja al-Quran betul-betul tamam dalam dirinya. Maha Suci Engkau ya Allah, pemilik al-Quran. Kalam Mulia lagi Agung.

Imam Syukbah bin ‘Iyash bin Salim dengan kuniahnya Abu bakar, perawi kepada Imam Qiraat ‘Asim bin Abi Najud sendiri telah mengkhatamkan al-Quran sebanyak lapan belas ribu kali sebelum beliau menghembuskan nafasnya yang terakhir. Beliau bukan sahaja alim kabir dalam Qiraat bahkan merupakan salah seorang dari ulama’ besar dalam ahli sunnah.

Subhanallah… sungguh terbalik dengan diri ini, semakin sibuk, semakin jauh dari Quran. Sangat berbeza dengan mereka ya Allah. Sunnguh terasa kerdil hamba-Mu ini ya Allah… Jadikanlah kami ya Allah orang yang mengikuti jejak langkah mereka. Amin..


*Camne nak ngulang saat akhir-akhir untuk peksa ni?

Sebenarnya al-Quran tak boleh kita paksa untuk ingat sebab nak exam. Mengapa perlu kita pulun untuk pastikan kita boleh jawab mumtaz depan mumtahin maahad nanti? Tak takut ke kalau ditakdir kan kita mati masa tu, al-Quran akan akan mengadu pada Allah tentang kelakuan kita. Ampunilah hamba-Mu yang dhaif ini ya Allah…

Ada orang yang mumtaz semasa di Malaysia dulu, tapi di sini Allah Taala uji dia kena ngulang lagi setahun. Apakah masalah dia yang sebenarnya? Salah teknik ngulang ke? Ayuh, kita analisis bersama.

Seorang ustaz yang kami jemput dalam SEMINAR TEKNIK MENJAWAB SOALAN untuk pelajar Qiraat bercerita, pernah seorang ustaz ni dia boleh jawab 19 soalan Quran syawafi. Tapi oleh sebab dia gagal hanya satu soalan terakhir, maka takdir Allah Taala menetapkan dia gagal untuk periksa kali tu.

Lain pula halnya dengan cerita seorang lagi teman kita, orangnya tampak tenang sahaja meskipun dari berbagai soalan yang ditanya oleh mumtahin, hanya 2 sahaja yang mampu dijawabnya. Itupun setelah beberapa kali tukar soalan. Tapi alhamdulillah, setelah keputusan periksa keluar, dia antara orang yang lulus dalam madah Quran syafawi.

Tak kurang juga ada yang rezekiya agak baik, dapat soalan surah al-Baqarah je. Syeikh yang jadi mumtahin siap senyum lagi,tahu-tahu keluar natijah MUMTAZ. Mak ai..


*Mampukah kita mengulangi sejarah

Saidina Uthman r.a bersama beberapa orang dari para sahabat yang terdiri daripada kalangan muhajirin dan ansar telah bertungkus lumus dalam usaha penyalinan semula mushaf selepas zaman Abu Bakar r.a.

Mereka sangat teliti dalam memastikan al-Quran yang di salin semula itu adalah benar-benar ayat al-Quran yang tidak dinasakhkan bacaannya serta kekal dalam semakan terakhir Rasulullah s.a.w. bersama Jibril.

Ketelitian itu dapat dilihat ketika mana mereka memastikan ayat-ayat tersebut bukanlah ayat-ayat yang mereka ambil dari orang perseorangan, melainkan wajib membawa dua orang saksi bersama. Mereka juga tidak mengambil Selain dari ayat al-quran yang ditulis di dalam sesetengah mushaf para sahabat sebagai huraian kepada makna atau penerangan kepada ayat yang nasikh, mansukh dan sebagainya.

Imam Nafi’ bin Abd Rahman bin Abi Naim, Imam pertama dalam maratib Imam Qiraat meriwayatkan; ketika mana dia memandikan jenazah Imam Abu Ja’far selepas kewafatannya, dia melihat di dada Abu ja’far adanya nur al-Quran seperti helaian mushaf. Ada riwayat yang mengatakan mereka melihat adanya di dada Abu ja’far Nur al-Quran yang warnanya sangat putih seperti putihnya susu.

Ikhlas kepada Allah Taala dalam setiap perbuatan kita adalah elemen yang paling penting sekali.

Usah terlalu gembira jika kita berjaya menjawab soalan dengan baik. Usah juga terlalu berduka andai kita kurang mampu menjawab soaln dengan baik.

Teruskan berusaha dan serahkan pada Allah Taala dengan memperbanyakkan doa, solat hajat, istikharah, berbuat baik sesama manusia dengan cara memudahkan urusan mereka.

Niatkan kita ingin buat yang terbaik untuk Islam yang tercinta. Moga dengan wasilah kecemerlangan kita dalam imtihan menjadi asbab ketinggian Islam.

Bagi sahabat-sahabat dan teman saya yang di uji, kuatkan semangat untuk imtihan kali ini. InsyaAllah, saya yakin Allah tidak uji melainkan kerana DIA tahu kalian mampu unuk berdepan dengan ujian ini. kita doa sama najah sofi durr awal ye kali ni?amin...

Ayuh, teman semua. Pasakkan azam dan tekad yang padu untuk imtihan kali ini. Kitalah pewaris Anbiya’, Ulama’ yang di amanahkan untuk menjaga dan memperbaiki ummah.

“Kejayaan hakiki dalam menuntut ilmu adalah keberkatan dari pemilik ilmu tersebut.Bukti keberkatan itu adalah bilamana seseorang berjaya mempraktikkannya dalam kehidupan seharian.Maka,berhasillah ilmu itu sebagai nur,pembimbing manusia menemui jalan kebenaran.Adapun natijah bertulis hanyalah penilaian kecil yang tidak harus diperkecil.Justeru,jadilah penuntut ilmu yang cemerlang lagi terbaik dari segenap aspek!”


Yakin BOLeh!
Ya Allah, janganlah Engkau biarkan walau sedetik diri ini untuk kami memilih sendiri jalan perjuangan hidup yang perlu ditempuhi.
Pimpinlah kami ya Allah…Ampunkanlah dosa hamba-Mu ini yang kurang bersyukur dengan nikmat yang di beri saban waktu.
Matikanlah kami ya Allah sebaik sahaja al-Quran telah benar ada didada kami ya Allah..

Cendikiawan dan Ulama Muslim dunia, Syaikh Yusuf al-Qaradawi menegaskan bahwa umat Islam tidak memusuhi orang-orang Yahudi. Umat Islam, kata Qaradawi, hanya menentang gerakan orang-orang Zionis yang ekspansif dan menyebarkan permusuhan.

Qaradawi yang juga mengetuai International Union for Muslims Scholars (IUMS) mengungkapkan hal tersebut saat menerima kunjungan tiga Rabbi Yahudi Neturei Karta yang anti gerakan Zionisme.

Menurut Qaradawi, selama berabad-abad orang-orang Yahudi hidup damai di negara-negara Muslim. "Orang-orang Yahudi adalah orang-orang paling kaya di Mesir dan banyak negara Muslim lainnya. Tidak ada permusuhan antara Muslim dan Yahudi, " tukas Qaradawi saat menerima ketiga Rabbi itu di rumahnya di Qatar.

Pernyataan Qaradawi dibenarkan oleh Rabbi Aharon Cohen, yang mengatakan bahwa orang-orang Yahudi yang tinggal di negeri-negeri Muslim tidak mengalami banyak masalah. Para Rabbi Yahudi Neturei Karta yang mengunjungi Qaradawi, mengenakan lencana bertuliskan "Saya orang Yahudi, bukan Zionis."

Lebih lanjut Syaikh Qaradawi mengatakan bahwa Muslim dan Yahudi adalah sama-sama pengikut dua agama Ibrahim. Yahudi yang meyakini kitab suci Taurat yang asli, sangat dekat dengan umat Islam. "Pengikut dua agama ini memiliki ritual dan ajaran agama yang sama seperti, kewajiban sunat bagi laki-laki, memotong hewan dengan cara yang halal, melarang daging babi dan melarang patung-patung diletakkan di dalam masjid atau sinagog, " papar Qaradawi. Umat Islam dan Yahudi, tambah Qaradawi, sama-sama diburu ketika kekuasaan Islam di Andalusia jatuh.

Di masa kini, kata Qaradawi, umat Islam dan Yahudi yang sama-sama meyakini satu Tuhan, selayaknya bekerjasama untuk memerangi ateisme, pornografi, lesbian dan homoseks serta ketidakadilan.

Ia juga menekankan pentingnya memperkuat hubungan antara Muslim dan Yahudi, untuk menghadapi ancaman Zionisme dan negara Israel yang didirikan di atas puing kehancuran bangsa Palestina. "Umat Islam menentang penjajahan dan gerakan Zionisme yang menindas, bukan orang-orang Yahudinya, " tegas Qaradawi.

Rabbi Cohen menambahkan, "Yudaisme, yang berdasarkan pada ajaran Taurat yang benar, tidak mengakui Zionisme. Taurat dan Yudaisme tidak membenarkan penjajahan, pembunuhan dan pengusiran orang dari rumah-rumah mereka."

Zionisme adalah gerakan politik internasional yang berambisi untuk menciptakan tanah air bagi orang-orang Yahudi di Palestina. Gerakan ini berhasil mendirikan negara Yahudi, Israel pada 15 Mei 1948 dengan merampas tanah dan mengusir bangsa Palestina.

Juru Bicara Neturei Karta, Rabbi Yisrael Weiss menyatakan, praktek-praktek yang dilakukan Israel bertentangan dengan ajaran Yudaisme.

Neturei Karta sendiri adalah organisasi yang mewakili ratusan ribu penganut Yahudi Ortodoks di seluruh dunia yang menentang gerakan Yahudi Zionis. Neturei Karta meyakini, berdirinya negara Palestina dan dihapusnya negara Israel akan membawa perdamaian di Timur Tengah.

"Taurat dan sejarah Yahudi mengatakan bahwa suatu hari negara Israel akan runtuh, "

sumber: http://www.eramuslim.com/berita/int/

my site

Islamic Calendar

Islamic Clock

Profail Penulis

Profail Penulis
No. 201, Blok E2, Seksyen 2, Wangsa Maju, Setapak, Kuala Lumpur, Malaysia.

Suamiku kekasihku, Kunci syurgaku.

Suamiku kekasihku, Kunci syurgaku.

Pengikut

Ayahanda, bonda dikau sumber inspirasiku.

Ayahanda, bonda dikau sumber inspirasiku.

About this blog

“Barangsiapa disibukkan dengan mengkaji Al-Qur’an dan menyebut nama-Ku, sehingga tidak sempat meminta kepada-KU, maka Aku berikan kepadanya sebiak-baik pemberian yang Aku berikan kepada orang-orang yang meminta. Dan keutamaan kalam Allah atas perkataan lainnyaadalah seperti, keutamaan Allah atas makhluk-Nya.

(Riwayat Tirmidzi dan katanya: hadits hasan)